Asyik Nyabu, Tukang Parkir Diringkus Tanpa Perlawanan

0
Sejumlah pelaku ketika diamankan di Mapolres Jombang. (Zainul Arifin)

halopantura.com Jombang – Agung Arianto (37), yang tinggal di Desa Kayangan, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang, tertangkap tangan sedang mengisap narkotika jenis sabu-sabu di parkiran stasiun Kereta api Jombang.

Pria yang bekerja sebagai tukang parkir di Stasiun itu, langsung diborgol polisi dam di bawa ke kantor untuk di periksa lebih lanjut. Barang bukti yang diamankan dari tersangka, sabu 0,39 gram dan seperangkat alat isap.

“Barang telah diamankan,” kata Kasat Resnarkoba Polres Jombang, AKP Moch Mukid, Kamis, (13/2/2020).

Dari pemeriksaan polisi, Agung Arianto sudah dua tahun menjadi budak kristal putih sabu-sabu. Pengakuannya, dia mengisap barang haram tersebut di rumahnya saat dalam kondisi sepi.

“Dan itu sudah dia lakukan selama dua tahun. Setiap satu Minggu, dua kali beli sabu, dalam satu bulan sebanyak 8 kali. Gajinya sebagai pegawai di Stasiun KA dipakai beli sabu, sisanya di kasihkan istrinya,” kata Kasat Resnarkoba.

Sementara itu, Kapolres Jombang, AKBP Boby Pa’ludin Tambunan, mengatakan, di awal bulan Februari tahun 2020, Polres Jombang telah membekuk sebanyak 19 pelaku penyalahgunaan Narkotika dan obat terlarang yang selama ini meresahkan masyarakat.

Boby mengungkapkan, belasan tersangka yang ditangkap, merupakan hasil dari ungkap 18 kasus Satuan Resnarkoba dan Polsek Jajaran

“Ini merupakan hasil ungkap Satresnarkoba dan Polsek jajaran. Salah satu dari tersangka adalah pegawai tetap stasiun Jombang,” ujar Boby.

Kapolres mengatakan, dari para tersangka, polisi mengamankan sejumlah barang bukti. Di antaranya, narkotika sabu seberat 5,58 gram, 3 buah alat isap, 4 buah pipet kaca, korek api, 14 unit HP, uang Rp 228.000 serta 3.532 butir pil dobel L.

“Statusnya, 12 tersangka pengedar, dan 7 tersangka memiliki narkotika sabu,” ucap mantan Kapolres Bangkalan ini.

Atas tindakannya, para tersangka kasus Narkotika sabu-sabu dijerat Pasal 114 ayat (2) sub Pasal 112 ayat (2) UU RI No 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara. (fin/roh)

Tinggalkan Balasan