KPI Dorong Penyelesaian Pembangunan Kilang Minyak Tuban Tepat Waktu

halopantura.com Tuban – PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) tengah fokus mendorong penyelesaian proyek pembangunan kilang minyak Grass Root Refinery (GRR) Tuban secara tepat waktu atau on time, on quality, on cost, dan peningkatan profitabilitas kilang BBM, Senin (15/8/2022).

Hal tersebut disampaikan Direktur Keuangan PT KPI, Fransetya Hutabarat. Sebab, selama ini ada kendala terkait progres pembangunan kilang lantaran adanya pandemi Covid-19.

“Terlepas dari pandemi Covid 19 dan kondisi geopolitik dunia saat ini, KPI berkomitmen penuh untuk menyelesaikan proyek ini. Secara umum kami menaruh perhatian pada aspek keselamatan, optimasi waktu dan biaya, kepatuhan terhadap regulasi, dan tata kelola yang baik dalam penyelesaian proyek ini.” kata Fransetya Hutabarat.

Selain itu, Senin (1/8/2022) pihak PT Pertamina Rosneft Pengolahan dan Petrokimia (PRPP) juga telah menyelesaikan General Engineering Design (GED) untuk pembangunan Kilang Grass Root Refinery (GRR) Tuban.

Pekerjaan GED untuk GRR Tuban ini dimulai sejak November 2019 yang terdiri dari 2 (dua) tahap, yaitu Basic Engineering Design (BED) dan Front End Engineering Design (FEED). Tahap BED diselesaikan pada 31 Maret 2021 dan langsung dilanjutkan dengan tahap FEED yang berakhir pada 31 Mei 2022.

Kilang yang berdiri di atas lahan seluas 840 hektar di Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, secara umum kilang GRR Tuban terdiri dari total 70 unit dengan 14 unit pengolahan BBM dan 7 unit pengolahan petrokimia, dan sisanya merupakan unit pendukung.

Kilang GRR Tuban sendiri ditargetkan dapat menjadi pemimpin industri dengan margin pengolahan tertinggi dibandingkan dengan kilang lain di Asia Tenggara. Salah satu inovasi penting yang ditelurkan dari GED GRR Tuban ini adalah penggunaan teknologi high bottom of the barrel conversion yang memungkinkan kilang GRR Tuban dapat mengolah residu atau sisa minyak mentah menjadi material olahan minyak bumi lain yang bernilai tinggi.

Sebagai tambahan kilang GRR Tuban juga diproyeksikan dapat mengolah minyak mentah berat dan mengandung sulfur tinggi yang secara umum dikenal tidak mudah untuk diolah. Selain itu kilang GRR Tuban juga terintegrasi dengan kompleks industri petrokimia yang dapat mengolah material minyak bumi menjadi produk turunan petrokimia seperti styrene, polypropylene, polyethylene, serta produk aromatik.

Direktur Pengembangan dari PRPP Eriyadi hadir menyatakan salah satu tantangan terbesar dari project ini adalah adanya pandemi Covid-19 yang muncul di awal-awal penyusunan GED. Selain itu Tecnicas Reunidas S.A (Tecnicas Reunidas) selaku kontraktor penyusun GED yang berbasis di Madrid, Spanyol menjadikan adanya perbedaan jarak dan zona waktu yang signifikan antara Spanyol dengan Indonesia membuat tim di Indonesia harus menyesuaikan jam kerja dan bekerja ekstra dalam mengawal kegiatan GED ini.

“Pandemi memaksa perubahan cara kerja dalam proyek ini dimana seluruh rapat, diskusi, dan workshop yang biasanya dilakukan secara tatap muka. Selain itu perbedaan zona waktu sangatlah menantang, karena seluruh tim di Jakarta harus bekerja dalam jam kerja yang panjang.” kata Eriyadi.

“Tetapi dengan segala kondisi yang ada termasuk perubahan cara kerja, GED ini dapat diselesaikan dengan baik”, tambahnya.

Eriyadi juga menyampaikan penghargaan setinggi-tingginya kepada para mitra perusahaan yang telah bekerja dengan keras dalam penyelesaian GED ini, yaitu Tecnicas Reunidas, Worley, dan seluruh Process Licensor. Dia juga mengingatkan tugas PRPP mewujudkan kemandirian energi nasional melalui pembangunan kilang GRR Tuban masih panjang

“Dalam waktu dekat, tugas perusahaan yaitu mempersiapkan tender untuk EPC (Engineering Procurement Construction) dan juga memastikan aspek finansial untuk mendanai proyek. Oleh karena itu seluruh pihak yang terlibat harus saling bahu membahu dan memastikan semangat tetap terjaga.” katanya.

Tahapan GED merupakan tahap yang penting dalam persiapan pembangunan kilang GRR Tuban karena kegiatan ini akan menghasilkan gambaran secara spesifik terhadap peralatan kilang dan infrastruktur yang akan dibangun di kilang GRR Tuban.

Tingginya kompleksitas kilang GRR Tuban yang mencapai skala 13,3 berdasarkan standar Nelson Complexity Index membuat perancangan GED dilakukan dengan sangat hati-hati dan perhitungan matang.

Pengerjaan GED GRR Tuban menghasilkan total 40.000 dokumen, melibatkan 700 orang tenaga ahli, 105 sesi tinjauan model 3D kilang, serta 345 sesi studi analisis risiko keselamatan dan kerja dengan metode Hazard and Operability Study. Secara total, pengerjaan BED ini menghabiskan lebih dari 2,1 juta jam kerja.

Dalam kesempatan terpisah, Presiden Direktur PRPP, Reizaldi Gustino, mengungkapkan rasa syukurnya atas penyelesaian GED ini.

Dia menyatakan penyelesaian GED merupakan salah satu milestone penting PRPP dalam mempersiapkan pembangunan kilang GRR Tuban, dan mengapresiasi seluruh pihak yang terlibat dalam penyelesaian GED ini.

“Penyelesaian GED ini memberikan suntikan semangat yang besar untuk seluruh tim dalam mempersiapkan pembangunan kilang GRR Tuban ini,” jelasnya.

Baca juga : Lomba Semarak HUT RI ke-77, Bupati Tuban: Mengekspresikan Semangat Kebangsaan

Baca juga : Hasil Pantauan Tim Khusus, Polisi Sebut Stok Solar di SPBU Tuban Mencukupi

Lebih lanjut, dirinya kembali menyampaikan terima kasih kepada seluruh tim PRPP yang tidak kenal lelah dalam menyelesaikan milestone ini.

“Terima kasih juga kepada seluruh pemangku kepentingan yang telah mendukung penyusunan GED ini dari pemegang saham, Dewan Komisaris, para mitra perusahaan yaitu Tecnicas Reunidas selaku kontraktor desain engineering, Worley selaku mitra konsultan manajemen proyek, dan Process Licensor, serta mitra-mitra lain yang terlibat,” pungkasnya. (rohman)

1 Comment
  1. […] KPI Dorong Penyelesaian Pembangunan Kilang Minyak Tuban Tepat Waktu […]

Tinggalkan Balasan