Satgas Antimafia Bola Dalami Skandal Pengaturan Skor di Final Piala AFF 2010

0
Gedung Mabes POLRI. (merdeka.com/Imam Buhori)

Jakarta – Satgas Antimafia Bola Polri akan mengusut kasus dugaan pengaturan skor pada pertandingan Final Piala AFF 2010 yang mempertemukan Timnas Indonesia melawan Malaysia. Diduga laga final leg pertama di Stadion Bukit Jalil Malaysia yang dimenangkan kesebelasan tuan rumah dengan skor 3-0 itu sudah diatur.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, Satgas Antimafia Bola akan mendalami segala informasi yang berkembang. Satgas nantinya akan meminta penjelasan dari pihak-pihak yang diduga mengetahui kasus tersebut, salah satunya mantan manajer Timnas Indonesia, Andi Darussalam Tabusalla.

“Iya (diselidiki), semua itu petunjuk. Seribu petunjuk ya nilainya petunjuk, seribu saksi ya nilainya saksi. Ini akan dimintai keterangan, di mana Satgas Antimafia Bola untuk proses pembuktiannya betul-betul clear, untuk bisa mengungkap mafia di liga-liga sebelumnya,” ujar Dedi di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (26/12/2018).

Dedi menjelaskan satgas yang baru dibentuk ini tak hanya akan mengusut dugaan pengaturan skor di Liga Indonesia. Sejumlah laporan ataupun petunjuk apapun yang melibatkan stakholder persepakbolaan Indonesia akan diusut.

“Iya betul, jadi yuridisnya Satgas ya masuknya melalui mana dulu, kalau masuk melalui liga lokal dulu liga 3 ya masuk di situ, ini harus kuat dulu fakta hukumnya yang utama terhadap pengaturan hukum tersebut,” ucap dia.

Sebelumnya, eks Manajer Timnas Piala AFF 2010, Andi Darussalam Tabusalla buka-bukaan dalam sebuah wawancara di Mata Najwa. Andi menyebut final piala AFF di leg 1 di Stadion Bukit Jalil Malaysia di mana Indonesia tumbang 3-0 atas tuan rumah sudah diatur. Namun, Andi tak menyebut secara gamblang yang dimaksud.

Usai Andi membuka suara, satu per satu skuad Timnas Piala AFF 2010 membantah tudingan dari Andi. Pemain-pemain yang membantah diantaranya, Maman Abdurahman, Hamka Hamzah, Markus Horizon dan Muhammad Nasuha. (Nafiysul Qodar).

Sumber: Liputan6.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here