Semen Indonesia Gelar Pekan Raya di Tuban, Target Omzet Rp 15 M

0
Bupati Tuban (kiri) ketika memantau salah satu stand di Pekan Raya Semen Indonesia.

halopantura.com Tuban – PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk setiap tahun menggelar Pekan Raya Semen Indonesia dalam rangkaian peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Pabrik Gresik. Pada tahun 2018 ini, Pekan raya digelar selama 5 hari pada tanggal 24 – 28 Oktober 2018 di Komplek Perumahan Dinas Semen Indonesia, Desa Bogorejo, Kecamatan Merakurak, Kabupaten Tuban.

Kegiatan itu mengusung tema “Semangat Persatuan Dalam Nuansa Kebersamaan Untuk Mewujudkan Produk-Produk Unggulan”. Pembukaan Pekan Raya juga dihadiri Bupati Tuban H. Fathul Huda, dengan menampilkan berbagai Usaha Kecil Menengah (UKM) di Kabupaten Tuban.

Total peserta Pekan Raya Semen Indonesia 2018 mencapai 171 stand yang terdiri dari UKM Binaan Semen Indonesia, Karang Taruna desa sekitar, perbankan, kelompok penggiat budaya, otomotif, aneka kerajinan dan kuliner. Selain itu, pekan raya juga diramaikan oleh 343 stand Pedagang Kaki Lima (PKL) dengan konsep open space.

Dalam Pekan Raya 2018, Semen Indonesia menghadirkan “Klinik Konsultasi Bisnis, Sales, dan Marketing” bersama Komunitas Tangan Diatas (TDA) Kabupaten Tuban untuk menyediakan jasa  konsultasi seputar dunia wirausaha secara langsung.  Selama pekan raya, stand peserta juga akan dikompetisikan untuk memilih stand paling kreatif, stand pelayanan terbaik, dan stand yang edukatif. Penilaian dilakukan oleh pengunjung melalui angket yang akan disebarkan oleh panitia.

Menurut EVP of Plant Operation Semen Indonesia, Mukhamad Saifudin, melalui Pekan Raya Semen Indonesia ini diharapkan dapat tumbuh entrepreneur-entrepreneur baru, sehingga turut mendongkrak pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat khususnya di Kabupaten Tuban.

Selain menampilkan UKM Binaan dan UKM Kabupaten Tuban, Semen Indonesia juga menghadirkan UKM dari daerah lain. Pekan Raya ini diharapkan menjadi sarana bagi UKM Tuban untuk membangun networking dan transfer knowledge dengan UKM dari daerah lainnya.

“Tahun ini, pelaku usaha dari Kabupaten Tuban yang mengikuti Pekan Raya mencapai 94 persen,” ungkapnya.

Selain itu, acara juga dimeriahkan oleh UKM dari berbagai daerah, antara lain Gresik, Lamongan, Bojonegoro, Surabaya, dan Rembang. Pekan Raya tahun ini diharapkan mampu mencapai target omset transaksi sebesar Rp. 15 milyar.

“Atau naik sekitar 10 persen dari omzet tahun 2017 sebesar Rp 13,6 miliar”, pungkas Mukhamad Saifudin. (mus/roh)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here